Dendam [masih] Membara

Udah 2 hari sejak kemalingan Klakson merk Stebel, tapi diriku masih merasa tidak puas dengan penjelasan dari Pengelola Gedung dan Parkiran.

Entah kenapa ya, ko aku ga bisa lupain kejadian itu? Mungkin klekson karna klakson itu adalah hasil dari gaji pertama yang aku dapatkan ketika bekerja selama 1 bulan di iForce Consulting. Dan yang paling disesalkan adalah, kenapa klakson itu bisa hilang??? Padahal, aku parkir motor disamping pos tiket keluar-masuknya mobil dari pintu belakang.

Kemaren sempet nyamperin pihak Manajemen Gedung sekaligus selaku Pengelola Parkiran. Berikut adalah petikan wawancaranya:

Diriku bersama OB kantor yang bernama Irfan datang ke kantor Manajemen Gedung dan Pengelola Parkiran di gedung Prince Center Lt. 15.

*History:

M=Me, I=Ibu2, P=Pengelola, S=Satpam

M: Selamat siang bu

I: Iya, Bu. Ada yang bisa dibantu?

M: Iya, saya mau komplain masalah parkiran. Kemarin Klakson motor saya dimaling.

I: Ooh, tunggu sebentar pak. Kalau masalah seperti ini bukan bagian saya. Akan saya panggilkan yang berwenang

Tiba2 seorang pria keluar dari ruangan dengan menggunakan kemeja lengan panjang, dan gayanya kemayu (najis banget)..

M: Selamat siang…(dengan muka mesem)

P: Siang, ada apa?

M: Begini, Pak.. Saya mau komplain masalah parkiran. Kemarin klakson saya dimaling di areal parkir.

P: Jadi Anda mau minta ganti rugi?? (dengan gaya songong)

M: (dalem hati) najis dah ni orang tengil amat.

Ya saya hanya ingin tau aja Pak, kenapa bisa dimaling seperti itu..

Tiba2 ada seorang Satpam masuk (kalo ga salah namanya Harmanto). Dan tanpa BaBiBu, dia langsung nyeletuk

S: Dia tadi pagi udah lapor ke pos pak..

P: Bawa struk parkir?

M: Bawa. (sambil ngasi ke tu orang).

P: Nah, disitu kan udah ada pemberitahuan “Segala Kerusakan/Kehilangan, bukan tanggung jawab pengelola”.

M: Ya tapi kan saya sudah bayar pak. Saya disini berlangganan. Dan saya “parkir persis disamping pos keluar masuknya mobil dari pintu belakang”. Dan disitu juga ada kamera CCTV. Kalau boleh, bisa ga diputer ulang kejadian yang ada di kamera?

P: Wah, ga bisa bu. Kalau mau mutar kamera itu lagi, anda harus melaporkan ke kantor Polisi dulu, bikin surat kehilangan, baru kemudian Polisi yang bisa melakukan penyelidikan. Dan pasti anda akan dikenakan biaya. Lagi pula kan di struk kan sudah dikasi tau, kalo segala kerusakan atau kehilangan bukan tanggung jawab kami. Kami hanya menyediakan lahan ajah. Dan itupun saya lakukan karena memandang Pak HeruKyoei Prince yang letaknya tepat disebelah gedung Prince Center, dan memang berada di satu lahan yang sama), dia minta tolong untuk memberikan lahan parkir untuk motor, karena di tempatnya sudah tidak cukup lagi. (pemilik gedung

Lagi pula, kalo untuk masalah barang hilang diparkiran itu sudah menjadi suatu hal yang lumrah. Coba kalau anda ke mall, di struk mereka juga tertulis begitu kan? Kalau misalnya terjadi kehilangan, apa mereka mau ganti? Disini juga seperti itu…

M: Ya tapi kan pak, ini kan gedung perkantoran, at least untuk masalah security harus lebih baik lah dari fasilitas umum lainnya.

S: (dengan nyolotnya)… Anda ga bisa menganggap keamanan disini jelek donk…

M: Sebentar pak, saya tidak mengatakan “Keamanan disini jelek”, saya hanya mengatakan “disini kan gedung perkantoran, alangkah baiknya kalau masalah keamanan disini harus lebih baik dari fasilitas umum lainnya”. Ada ga saya bilang kalo kemanan disini jelek?? (sambil nantangin)..

S: (Ngomong dengan emosi, sambil getok2 meja). Disini sudah banyak kunci motor yang ketinggalan bu.. Kalau memang keamanan tidak baik, pasti kami biarin itu kunci2 motor. Atau kami bawa lari itu motornya. Tapi kami sudah berbaik hati mau mengamankan kunci2 tsb, dan menandainya kemudian disimpan di pos. Banyak yang menanyakan “Pak, ada liat kunci motor ketinggalan ga?”, “Nomor platnya berapa?”, “sekian-sekian-sekian”, “ooh ada dipos..”. Dan kami melakukan pengontrolan setiap saat.

M: (Menyela perkataannya). Loh, kalo masalah kunci motor ketinggalan itu adalah kelalaian si pengendara. Jangan disamakan dengan orang yang kemalingan donk…

S: Disini ada ratusan motor yang keluar masuk. Ga mungkin donk harus ditungguin satu motor satu orang??

P: Isitilahnya begini, kami hanya menyediakan lahan. Sama seperti ketika anda mengontrakan rumah. Kalo ada kemalingan, apa anda mau dituntut untuk ganti rugi? Ga mungkin kan? Sekarang terserah anda, mau terusin langganan atau mau berhenti. Saya ga bermaksud mengusir loh ya.. Saya tidak pernah mengusir. Kalo mau lanjut terus ya monggo, kalo mau berhenti ya no problem..

M: Trus dimana Hak saya sebagai konsumen?? Kenapa konsumen yang harus dirugikan??

P: Ya memang begitu keadaannya.. Coba kalo anda belanja di carrefour misalnya. Anda beli apel, yang harga di rak 10rb, pas mo bayar di kasir hargarnya 11rb, anda ga bisa nuntut disitu. Karna harga yang berlaku adalah harga yang ada dikomputer…

M: (dalem hati). Lah, ko ini lagi ke harga di komputer?? Udah ga nyambung ni Cina goblok..!!

(dengan dongkol dan masih marah serta dendam disertai dengan ketidakpuasan, gw langsung ajak si Irfan untuk cabut dari situ. Dan tanpa mengucapkan salam sama sekali… BODO AMAT!!!) ==> Tapi si Irfan masih bilang “permisi pak,,selamat siang…”

Begitulah kurang lebih percakapan saya dengan pihak pengelola parkiran BRENGSEK itu… Kenapa sih harus konsumen yang dirugikan??

–> Tanya Kenapa? <–

28 Responses

  1. harusnya sambil lapor lo bawa duit sogokan sekarung.. pasti deh langsung diurusin and diganti.. tp dr pada itu duit buat nyogok pengelola parkir.. mending duitnya lo kasih ke gue ajah.. heheh

  2. Laporin ke Redaksi Pembaca Kolom Kompas Aja Bet…!

  3. @nitnot..

    dari pada gw kasi duit sogokan, mending gw beli klakson baru langsung n makan2 ama lo..
    haha…

    lagipula kalo gw sogok mereka, rugi banget gw…πŸ™‚

  4. kurang amalan kali… ^^

  5. @uwi imoet…

    aah,,percuma.. bikin capek pikiran buat mikir kata2, bikin capek tangan buat ngetik, bikin capek badan buat duduk dikursi, bikin capek mata buat mandangin layar monitor, dan bikin habis bandwidth ajah… haha

    emang kalo udah masuk kolom kompas, klakson gw bakal balik lagi ya??πŸ˜€

  6. @corro

    hayah..
    emang banyak yang sirik ama klaksonku sih..
    mungkin satpamnya juga pengen…kekekekekek

  7. cabe degh….

  8. @gia

    cabe?? pedes dunk??
    hehe

  9. knapa gak di pukul aja tuh yang nyolot ngomongnya
    gampar sekali pake sendal bakiak.
    cari motor or mobil dia , ambil salah satu yang ada di kendaraannya. biar dia tahu gimana rasanya kehilangan barang yang kita beli pake duit halal dan hasil jerih payah gaji pertama .
    udah loe kasih ke gue deh ciri ciri orangnye kayak apa bu ?
    biar gue kulitin tuh orang

    sing sabar lan ikhlas yak buπŸ˜€
    biar tuhan yang bales perbuatan maling itu
    kata kata diatas cuma bualan kekesalan atas penderitaan teman ajaπŸ˜€ .
    heheheheheh

  10. ambill hikmahnyaa aja sobb…. Mungkin loo kurang banyak beramal kaliii….

  11. @injune

    jah,,kalo gw tau yang mana kendaraannya si cina maah, bakal gw kerjain…

    kalo yang nyolot atu lagi, dia satpam… motornya ditaro di depan posnya dia…

    yang pasti si pengelola itu Cina, rada gemuk (ga gemuk2 amat, sebesar Alfi), sipit, mukanya ngeselin.

  12. @T-Ghe

    gw udah amal kalee….
    buktinya gw bayar parkiran langsung 3 bulan..
    itu kan amal gw ke pengelola parkir…hehe

  13. beli klakson baru

  14. @corro..

    mana duite?? lagi ga ada duit niii…blom gajian..
    ada yang mo nyumbang duit buat beli klakson ku??

  15. kalo gak da duit beli klakson, bawa terompet ato peluit aja

  16. @corro…

    jah,,gimana bunyiinnya??
    kan gw pake helm full face…😦

  17. dibuka dikit donk helmet nya, jadi ada space untuk terompet nya… biar makin akrab ^^

  18. @corro…

    jiaaaah,,kalo dibuka dikit jadi ga safety lagi donk oom..??

  19. yup nanti kita pake klakson yang baru ya mbak ku sayang

  20. @coendhiens..

    hwaa…gimana bisa pake klakson baru??
    wong duite ora ono je..

    *nangistersedusedusambilngapusingus

  21. maph, bet baru baca..
    gw turut empati ya bet, atas kehilangannya klakson lo..
    at least lo dapet hikmahnya dari semua ini..

  22. @Nia

    hmmm,,hikmahnya apa ya??
    ooh iya…hikmahnya:
    “Jangan pernah percaya dengan satpam, kamera CCTV gedung, dan sistem keamanannya..”

    karna semua itu hanya sekedar pajangan dan aksesoris..
    preeeeeeet…

  23. Yang sabar ya…..
    Jadi pake klakson apa skrg??
    gmn klu diganti dengan klason suara anjing..
    pasti ga ada yang bakal nyolong deyh..hauauauuauau

  24. @ujha..

    udah beli baru lagi gw…
    dengan merk, tipe, dan tempat beli yang sama, namun harga yang sudah naik 10ribu😦

    maling SIALAN!!!

  25. makanya dikau keluar rmh jgn lupa cuci tangan n berdoa..hehehe..kemarin jg gw pernah kejadian kyk gitu, yg ilang spion mobil gw di parkiran mall. pengurus siy tetep keukeh kayak yg di struk, segala kehilangan bla…bla..bla resiko org pdhal areal itu ada org jaga, tp gw gak mau tau…gw ancam pk berita d koran n bw om gw kapolsek swasta setempat hihihihi…..akhirnya..digantilahhh meskipun nunggu 2 bln! akkhhh…..

  26. @irene

    hehe,,itu sudah sering dilakukan (ketika masih kecil).
    emang dasarnya pengelola parkiran ga mau rugi…
    brengsek..😦

  27. kesian amat nasip lu bet, moga2 tuh maling insap yπŸ˜€ jadi pelajaran berharga ni supaya lebih ati2 di parkiran..

  28. @jay…

    seharusnya yang berhati2 itu pihak perparkiran…
    karna kita sebagai konsumen telah melaksanakan kewajiban

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: